Sekilas Info

Wapres Berharap Santri Diizinkan Mudik, Menteri Agama Melarang

Menag Yaqut Cholil Qoumas (Foto: dok. Kemenag)
Menag Yaqut Cholil Qoumas (Foto: dok. Kemenag)

Jakarta-Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas menegaskan pemerintah tidak akan memberikan dispensasi khusus kepada santri dalam kebijakan pelarangan mudik Lebaran tahun ini. Larangan mudik berlaku untuk semua masyarakat, termasuk santri.

Menag Yaqut mengakui kebijakan larangan mudik ini tidak mudah diterima oleh kalangan pesantren. Apalagi biasanya, menjelang Hari Raya Idul Fitri, rata-rata ponpes telah mengakhiri masa pembelajarannya.

"Untuk itu, kami meminta dengan sangat hormat kepada para pengasuh, santri, maupun orang tua santri untuk bisa memahami aturan ini demi menjaga keselamatan jiwa kita bersama dari ancaman paparan virus COVID-19," kata Yaqut dalam keterangan tertulis Kemenag, Rabu (28/4/2021) dikutip dari detik.com

Yaqut mengatakan potensi melambungnya kembali jumlah kasus COVID-19 di Indonesia sangat tinggi pada saat Lebaran. Untuk mengantisipasi hal ini, pemerintah telah berikhtiar dengan membuat kebijakan pengetatan maupun pelarangan bagi seluruh masyarakat yang akan melakukan perjalanan.

Sebelumnya, Kemenag juga telah menerbitkan Surat Edaran (SE) No 04 Tahun 2021 tentang Panduan Ibadah Ramadan dan Idul Fitri Tahun 1442 Hijriah/2021. Dengan dasar tersebut, Yaqut berharap semua masyarakat termasuk kalangan santri untuk bisa memahami secara baik munculnya pelarangan mudik saat Lebaran tahun ini.

Selanjutnya 1 2 3
Penulis: Bejo
Editor: redaksi
Photographer: Kemenag

Baca Juga