Sekilas Info

Pakai Alat Bekas, Tindakan 4 Petugas Lab Kimia Farma Berisiko Sekali

Ilustrasi swab antigen/istimewa
Ilustrasi swab antigen/istimewa

Medan-Aksi petugas Kimia Farma diduga menggunakan alat rapid test antigen bekas di Bandara Kualanamu, Deli Serdang, Sumatera Utara, dinilai sangat keterlaluan.

Hal itu dikatakan jubir Satgas Covid-19 Sumut Aris Yudhariansyah, dilansir dari digtara.com -jaringan Suara.com, Selasa (27/4/2021).

"Jika memang terbukti alat untuk rapid antigen itu alat bekas, ya keterlaluan sekali lah. Karena menggunakan alat bekas dari orang lain kepada orang lainnya kan berisiko sekali," katanya.

Ia mengaku, pihaknya melakukan pemantauan atau pengawasan agar semua melakukan prosedur dengan benar.

Baca juga: Gaduh Alat Rapid Tes Bekas di Bandara Kualanamu, Gubernur Edy Minta Maaf

"Untuk di kawasan bandara, ada Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP), itu wilayah mereka. Kalau di luar dari situ kita tetap lakukan pemantauan. Misalnya SOP mengambil sampel, termasuk alat, sampah, dan hasilnya," ujarnya.

Ia menjelaskan, alat rapid test terdiri dari beberapa bagian, seperti cangkang dan dacron.

"Jika Dacron yang digunakan bekas hidung orang lain, kata Aris, tentu sangat berbahaya bagi warga yang melakukan rapid tes," katanya.

Selanjutnya 1 2
Penulis: Bejo
Editor: redaksi

Baca Juga