Sekilas Info

Masjid Jadi Tempat Berisiko Penularan Covid-19 saat Ramadan, Kenapa?

Warga melaksanakan ibadah shalat tarawih di Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, Senin (12/4/2021). [Suara.com/Alfian Winanto]
Warga melaksanakan ibadah shalat tarawih di Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, Senin (12/4/2021). [Suara.com/Alfian Winanto]

Jakarta-Masjid cenderung lebih penuh dan lebih padat aktivitas dari pada biasanya saat ramadan. Itulah kenapa menurut Epidemiolog Universitas Hasanuddin Ansariadi mesjid jadi tempat berisiko tempat penularan Covid-19.

Ini terjadi karena di masjid berpotensi terjadinya banyak kerumunan, dari mulai kajian, shalat tarawih hingga buka puasa bersama.

"Kalau buka puasa bersama pasti ada interaksi yang cukup besar, karena orang pasti akan membuka masker, kemudian terjadi bincang-bincang, yang mungkin lebih dari waktu 15 menit," ujar Ansari dalam acara webinar HMI beberapa waktu lalu dikutip dari Suara.com.

Lebih lanjut, risiko penularan Covid-19 yang bisa menjadikan masjid sebagai risiko penularan tinggi, apabila ada orang yang positif Covid-19 tanpa gejala (asimtomatik) atau yang bergejala ringan datang ke masjid tanpa menggunakan alat pelindung diri (APD) seperti masker face shield dan sebagainya.

Risiko itu kemudian ditambah orang yang berkomunikasi dengan orang positif Covid-19 tersebut, sama-sama tidak menggunakan masker. Selanjutnya komunikasi dilakukan lebih dari 15 menit, sehingga kemungkinan besar tertular.

Selanjutnya 1 2
Penulis: Bejo
Editor: redaksi

Baca Juga