Sekilas Info

Licik, Begini Cara Pegawai KPK Bisa Bobol Gudang dan Curi Emas Barang Bukti

Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron. (Suara.com/Welly Hidayat)
Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron. (Suara.com/Welly Hidayat)

Jakarta-Pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi dipecat karena mencuri emas barang bukti di lokasi penyimpanan.

Wakil ketua KPK Nurul Ghufron menjelaskan proses eks pegawai lembaga antirasuah yang berinisial IGA bisa mencuri emas batangan 1,9 kilogram dari tempat penyimpanan Direktorat Pelacakan Aset, Pengelolaan Barang Bukti, dan Eksekusi (Labuksi).

Ghufron mengatakan, untuk menuju tempat penyimpanan barang bukti atau sitaan koruptor perlu melewari pintu sebanyak tiga lapis. Itu pun, tak sembarangan petugas KPK yang bisa memasuki karena setiap pintunya memiliki kunci yang berbeda.

Ghufron menyebut IGA memang salah satu Satgas KPK yang bertugas di tempat penyimpanan barang bukti. Namun, ia tak bisa juga untuk masuk sembarangan ke tempat penyimpanan emas.

Maka itu, dia mencuri kunci untuk menuju tempat emas batangan tersebut.

"Sesungguhnya memang dia (IGA) berhak satu tahap (pemegang kunci). Tapi, untuk tahap berikutnya, pakai kunci dan kuncinya itu ada di tahap orang lain tapi di tasnya. Itu diambil di tasnya. Jadi, dia mencurinya, mencuri ada tiga orang tiga lapis," ucap Ghufron di Gedung Merah Putih KPK.

Selanjutnya 1 2 3
Penulis: Bejo
Editor: redaksi

Baca Juga